Sukses

Tiga Cara Ampuh Agar Cicilan KPR Lancar Sampai Selesai

Liputan6.com, Jakarta Waktu cicilan yang panjang acapkali jadi pertimbangan banyak orang sebelum memutuskan untuk mengambil Kredit Pemilikan Rumah (KPR). Kekhawatiran pun muncul, salah satunya yang terbesit dalam pikiran ialah “takut tidak bisa membayar di kemudian hari”.

Padahal seharusnya kekhawatiran tersebut tidak perlu dipusingkan bila Anda adalah orang yang apik dalam mengatur keuangan.

Pangkas pengeluaran tak penting

Seperti disebut Rumah.com, sikap konsumtif merupakan salah satu aspek yang harus dihindari saat Anda telah berkomitmen untuk mencicil rumah.

Memerangi hasrat ‘doyan belanja dan nongkrong’ menjadi poin utama yang harus mulai ditanamkan dalam hati sejak akad kredit berlangsung.

Dalam ilmu perencanaan keuangan sebaiknya Anda mengalokasikan penghasilan untuk beberapa pos berikut ini:

  • 50% – 60% untuk biaya hidup bulanan.
  • 20% untuk tabungan dan investasi sesuai tujuan finansial.
  • 10% untuk dana darurat.
  • Maksimal 30% apabila masih ada cicilan pinjaman. Bilamana ada, maka alokasi untuk pos pengeluaran lain akan berkurang.

Dari pos di atas, kebutuhan gaya hidup masuk kedalam 50% – 60% biaya bulanan, di mana hanya 20% saja yang boleh dihabiskan.

Jika Anda mampu, 20% pos untuk kebutuhan gaya hidup ini sebaiknya diperkecil ‘jatahnya’ menjadi hanya 10%.

Sementara sisanya lagi (10%) dialokasikan untuk pos darurat KPR, berjaga-jaga apabila suku bunga bank mendadak naik drastis.

Baca juga: Mau Pengajuan KPR Anda Disetujui Bank? Begini Caranya!

 

Saksikan video 5 Hal yang Bikin Tabungan Susah Bertambah

1 dari 2 halaman

Kelola pendapatan dengan baik

Saat membuat anggaran setiap bulan, jangan lupa untuk selalu memprioritaskan pembayaran KPR. Anda pun wajib mematuhi anggaran yang telah dibuat.

Hindari pengeluaran yang tidak sesuai dengan kebutuhan. Jika Anda memiliki penghasilan lebih, pisahkan untuk membeli barang yang diinginkan.

Lalu hitung berapa sisa pendapatan Anda setelah dikurangi kebutuhan rutin bulanan seperti angsuran motor, pajak, asuransi, biaya parkir, bensin, dan uang makan.

Apabila pendapatan bersih Anda berjumlah Rp3 juta, sisihkan Rp2,5 jutanya untuk cicilan KPR per bulan. Sementara Rp500 ribu (sisanya) ditabung untuk keperluan yang bersifat mendadak. Biaya berobat, misalnya.

(Ingin membeli rumah dengan cara KPR? Cari dulu ragam perumahan barunya mulai harga Rp400 Juta hanya di sini!)

Tingkatkan kemampuan

Anda dapat meningkatkan kemampuan mencicil meski besaran gaji relatif sama. Caranya, manfaatkan kenaikan gaji, tunjangan, atau bonus.

Upaya ini juga bisa jadi antisipasi kebutuhan darurat, pasalnya tenor KPR bisa mencapai 15 – 20 tahun.

Anda juga bisa memperbesar sumber penghasilan dengan membuka sumber penghasilan lain, baik aktif (seperti berbisnis) maupun pasif (dengan investasi reksadana atau saham).

REVIEW PROPERTY

Lihat Semua
Artikel Selanjutnya
Ini Ciri Rumah yang Bisa Dibeli Pakai Kartu BPJS-TK
Artikel Selanjutnya
8 Hal yang Wajib Diketahui Pembeli Rumah Pertama