Sukses

Pusat Data Informasi Properti Terlengkap Diluncurkan Rumah.com

Liputan6.com, Jakarta Setelah meluncurkan Rumah.com Property Index (RPI) yang sangat membantu para pencari hunian sehingga lebih mudah menemukan rumah idamannya berdasarkan referensi harga yang wajar sesuai dengan sentimen pasar pada 29 Maret lalu, maka hari ini (25/7) Rumah.com kembali meluncurkan Rumah.com Property Index Q2 2017.

“Sebagai situs properti terdepan, Rumah.com memiliki akurasi data yang cukup tinggi dalam dunia properti. Dan Rumah.com Property Index (RPI) hadir sebagai pusat data informasi properti terlengkap. Menyajikan informasi properti secara komprehensif, mulai dari lokasi properti favorit konsumen, hingga ke harga hunian baik perumahan maupun apartemen di Indonesia,” jelas Ike Hamdan, Head of Marketing Rumah.com pada saat acara peluncuran di Qubicle Center Senopati 79, Jakarta.

(Baca juga: Cari Harga Rumah yang ‘Benar’ Kini Makin Mudah!

Ya, seperti yang kita ketahui bersama, industri properti di banyak negara, termasuk di Indonesia, adalah salah satu pasar yang tidak transparan. Para spekulan dapat menentukan harga semaunya, tidak sesuai harga pasar, untuk mendapatkan keuntungan maksimal. Akibatnya, pencari hunian mendapatkan harga yang relatif tinggi. Unit atau hunian pun menjadi banyak yang tidak terpakai atau terbeli karena harga yang tidak terjangkau.

“Data Rumah.com Property Index ini sendiri merupakan hasil analisis dari 400.000 listing properti yang diakses 3,4 Juta pengunjung setiap bulan. Para pengunjung kami juga mengunjungi 17 Juta halaman properti kami setiap bulan,” katanya.

Jadi berdasarkan Rumah.com Property Index konsumer jadi tahu timing buyer, kenapa harga turun, dan sebab turunnya hingga cukup jauh. “Data ini tentunya akan memudahkan dan menguntungkan semua pihak. Mulai dari konsumen properti untuk mengambil keputusan, serta bagi agen dan developer untuk menentukan harga dan menganalisis tren pasar properti di Indonesia,” tambah Ike.

*Data Rumah.com Property Index ini bisa di akses di sini.

Pada Q2 2017, secara year-on-year, Rumah.com Property Index menunjukkan penurunan sebesar 2,7%. Namun dalam rentang waktu yang lebih panjang, indeks pada Q2-2017 masih lebih tinggi dibandingkan Q2-2015. Ini menunjukkan harga properti masih berada dalam periode pemulihan dan dalam tren yang positif.

Seiring dengan naiknya tren harga properti, RPI menunjukkan volume suplai properti mengalami penurunan signifikan, yakni sebesar 9,6% (quarter-on-quarter), kontras dengan kuartal sebelumnya, yang mencatatkan kenaikan sebesar 11,4% (quarter-on-quarter). Hal ini menunjukkan bahwa suplai properti menurun.

“Naiknya indeks harga properti yang diikuti turunnya suplai properti secara nasional menunjukkan bahwa pasar mulai berpihak ke arah penjual. Selain itu penurunan suplai juga mengindikasikan bahwa penjual sedang menahan diri,” jelas Ike.

Dalam kesempatan yang sama, Josua Pardede, Vice President, Economist, PermataBank, menjelaskan bahwa pertumbuhan ekonomi pada Q2 2017 diperkirakan meningkat menjadi sekitar 5,0-5,1% (y-o-y), didukung oleh tetap kuatnya konsumsi rumah tangga, tumbuhnya ekspor, serta perbaikan investasi bangunan dan investasi non bangunan.

Permintaan perekonomian tidak meningkat signifikan pada Ramadan. Hal ini dipengaruhi beberapa faktor antara lain penyesuaian tarif listrik di awal tahun, harga komoditas pangan yang belum turun, pendapatan riil menurun, tahun ajaran baru sekolah serta ekspektasi inflasi yang meningkat pada akhir tahun.

Property Index ini hanyalah salah satu dari beragam solusi yang ditawarkan Rumah.com yang dapat dimanfaatkan oleh para pencari properti menemukan rumah idaman. Pencari hunian juga dapat memanfaatkan kanal Perumahan Baru yang menyajikan pilihan perumahan dan apartemen terbaru di seluruh Indonesia.

Lebih lengkap lagi, konsumen properti juga dapat mengakses Review Properti yang menampilkan ulasan obyektif, transparan dan profesional tentang properti terbaru di Indonesia. Informasi mendalam tentang transportasi publik, sekolah unggulan, fasilitas kesehatan hingga kondisi lalu lintas yang terdapat di sekitar perumahan akan mendukung para pencari hunian dalam menentukan keputusan secara meyakinkan.

REVIEW PROPERTY

Lihat Semua
Artikel Selanjutnya
Penjualan GIIAS 2017 Bisa Tembus Lebih dari 17 Ribu Unit
Artikel Selanjutnya
86 Persen Konsumen di RI Sebut Proses KPR Terlalu Ruwet