Sukses

Kementerian ATR/BPN Diminta Segera Selesaikan Aturan Bank Tanah

Liputan6.com, Jakarta Pertumbuhan pasar properti di periode 2009-2012 ternyata berdampak terhadap kenaikan harga tanah yang luar biasa. Bahkan tanah-tanah yang tadinya dapat dikembangkan untuk pengembangan rumah sederhana harganya pun turut naik. Akibatnya tanah murah semakin terbatas untuk dibangun rumah sederhana.

Dan hal ini ternyata telah diingatkan Ali Tranghanda, CEO Indonesia Property Watch (IPW) pada tahun 2009 dengan mengusulkan segera dibentuknya bank tanah sebagai instrumen yang dapat mengendalikan harga tanah.

Simak juga: Pemerintah Didesak Susun Regulasi Landbank

Tentu saja tanpa adanya instrumen pengendali harga tanah, maka tanah-tanah untuk rumah sederhana jadi semakin terbatas dan pengembangan rumah sederhana pun makin terpinggirkan.

Menanggapi hal tersebut, di bulan November 2016, Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) berencana merampungkan rancangan Peraturan Pemerintah tentang Bank Tanah sampai awal Januari 2017. Namun sampai saat ini diperkirakan masih dalam kajian yang mendalam dari pihak kementerian.

“Kami menagih janji Kementerian ATR/BPN dalam artian positif untuk segera menyelesaikan aturan mengenai bank tanah. Kita sudah agak terlambat karena periode siklus pasar yang dulu telah membuat harga naik luar biasa dan tidak ada yang bisa mengendalikan harga tanah,” ujar Ali kepada Rumah.com.

Ali juga menambahkan, “Karenanya kita harus secepatnya membentuk bank tanah sebelum siklus pasar properti kembali naik lagi. Bila pasar sudah bertumbuh akan semakin sulit untuk membentuk bank tanah.”

Dan berdasarkan analisis yang dilakukan IPW pada tahun 2015, program sejuta rumah termasuk pengembangan rumah sederhana tidak akan berjalan sustain setelah tahun ketiga.

“Bukan tanpa alasan, mencermati land bank yang ada saat ini yang dimiliki pengembang kecil, ketersediaan lahan hanya cukup hingga periode 3 tahun lagi. Setelah itu pastinya mereka akan kesulitan untuk memperoleh tanah murah yang sesuai untuk dibangun rumah sederhana,” jelas Ali.

Untuk menjaga sustainabilitas pengembangan rumah sederhana, maka konsep bank tanah harus segera dibentuk aturannya untuk menjaga kestabilan harga bagi segmen menengah bawah.

Bagaimana dengan segmen menengah atas? Untuk segmen menengah atas, Ali tidak ambil pusing karena harga yang dibentuk mengikuti mekanisme pasar yang akan naik dan bertumbuh sesuai dengan hukum ekonomi.

Namun bila segmen menengah bawah ikut terbawa dalam mekanisme pasar maka harga akan terus terkatrol naik, padahal daya beli masyarakat tidak dapat mengikuti cepatnya kenaikan harga tanah.

Konsep bank tanah ini pun tidak dapat berjalan sendiri, karenanya berbagai pihak pun mendesak pemerintah untuk segera membentuk badan yang nantinya akan melakukan koordinasi dengan pemda-pemda setempat untuk menkonsolidasikan bank tanah.

Saat ini sebenarnya Perumnas telah ditunjuk sebagai badan yang salah satunya akan mengelola bank tanah. Dan tentunya perlu kinerja ekstra agar badan ini dapat berjalan dengan efektif.

Ingin punya rumah di bawah Rp 200jutaan? Simak aneka pilihannya di sini.

Foto: Rumah.com

REVIEW PROPERTY

Lihat Semua
Artikel Selanjutnya
Menteri ATR Ancam Batalkan HGU pada Lahan Terlantar
Artikel Selanjutnya
Pemerintah Ingatkan PT Panggung soal Lahan Garam di NTT